c

Makassar, Inspirasimakassar.com:

Terkait Peraturan Menteri Pendidikan Nasional (Permendiknas) tentang Proses Penerimaan Peserta Didik Baru (PDBD) 2018, Komisi D DPRD Makassar mengagendakan kunjungan ke Kemendiknas.

Peraturan oleh Kemendiknas itu dinilai menyulitkan sebagian masyarakat. Khususnya  calon siswa yang berdomisili di lingkungan yang jauh dari sekolah.

“Kita buat petunjuk teknis harus kita lihat situasi dan kondisi. Di makassar ini ada Kecamatan tidak punya sekolah, ada juga sekolah yang tidak punya perumahan”,ujar Anggota komisi D Shinta Masita Molina di DPRD Kota Makassar Jumat (13/7/2018).

Rencananya, komisi D akan berkunjung ke kemendiknas terkait peraturan PPDB itu “bulan agustus atau september itu kita akan pertimbangkan ini. Kita akan memaparkan kelebihan dan keluhan mengenai sistem zonasi ini”,kata shinta.

“Kita harus protesnya ke pusat, karena kita harus mengikuti aturan dari pusat lalu kita buat juknisnya dari sini. Kemarin kita sudah coba mensiasati yang nol kilometer ini, karena kekurangannya ini adalah yang nol kilometer itu”,tambahnya.

Berdasarkan hasil kemitraan yang digelar beberapa saat yang lalu, legislator fraksi Hanura ini menyepakati untuk menghapuskan sistem tersebut di lingkup kota Makassar.

“Kalau dari kemitraan saya sepakat untuk dihapuskan, karena belum sesuai untuk daerah Makassar. Kan mereka berprestasi ini, karena zonasinya tidak mencapai. Akhirnya mereka tidak lulus”,tuturnya.

Rencana akan dihapusnya sistem Zonasi itu, Lebih lanjut, komisi D akan menginisiasi beberapa jalur proses pendaftaran siswa baru.

“Jadi, kita akan bikin beberapa jalur. Seperti prestasi dalam bidang akademik, dalam bidang non akademik. Nanti kita rincikan dalam juknis, supaya itu lebih adil”,tandasnya. (humas dprd makassar)

BAGIKAN
Berita sebelumyaResmi, Pengacara JOIN Dampingi Syafriadi Djaenaf
Berita berikutnyaDPRD Makassar Diskusikan Prosedur Pelayanan Kesehatan yang Dijamin BPJS
Wartawan kriminal dan politik harian Pedoman Rakyat Ujungpandang dan sejumlah harian di Kota Daeng Makassar, seperti Ujungpandang Ekspres (grup Fajar) dan Tempo. Saat ini menjadi pemimpin umum, penanggungjawab dan pemimpin redaksi majalah Inspirasi dan Website Inspirasimakassar. Sarjana pertanian yang juga Ketua Umum Senat Mahasiswa Sekolah Tinggi Ilmu Pertanian (STIP) Al-Gazali--kini Universitas Islam Makassar ini menyelesaikan pendidikan SD di tanah kelahirannya Siri Sori Islam Saparua, SMP Negeri 2 Ambon, dan SPP-SPMA Negeri Ambon. Aktif di sejumlah organisasi baik intra maupun ekstra kampus. Anak bungsu dari tujuh bersaudara pasangan H Yahya Pattisahusiwa dan Hj.Saadia Tuhepaly ini beristrikan Ama Kaplale,SPT,MM dan dua orang anak masing-masing Syasa Diarani Yahma Pattisahusiwa dan MUh Fauzan Fahriyah Pattisahusiwa.

TINGGALKAN PESAN

Please enter your comment!
Please enter your name here