Makassar, Inspirasimakassar.com:

Kepala Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi (LLDIKTI) Wilayah IX Sulawesi, Prof Dr Jasruddin mengatakan, memasuki tahun 2019 LLDIKTI Wilayah IX Sulawesi, memiliki tugas sangat berat untuk segera dituntaskan.

Dikatakan dari hampir 2000-an Program Studi (Prodi) yang dibina LLDIKTI Wilayah IX Sulawesi, terdapat 143 Prodi yang belum terakreditasi. “Ini pekerjaan berat buat kita untuk menuntaskannya pada tahun 2019 ini,” ujarnya dihadapan puluhan pimpinan perguruan tinggi swasta pada pelepasan Sekretaris LLDikti Wilayah IX Sulawesi, Dr Hawignyo, Senin 7 Januari 2019.

Menurutnya, perguruan yang prodinya belum terakreditasi, haram hukumnya mewisuda. Karenanya, Prof Jas meminta perguruan tinggi yang prodinya belum terakreditasi segera menyelesaikan borangnya.

“Saya minta perguruan tinggi yang masih ada prodinya belum terakreditasi, lebih fokus dulu pada penguatan akreditasinya. Boro-boro urus akreditasi institusi kalau masih ada prodinya yang belum terakreditasi,” tegasnya.

Prof Jas juga menyinggung masih ada beberapa perguruan tinggi lingkup LLDIKTI Wilayah IX yang belum terakreditasi. Sebaliknya, dia sangat bangga, karena ada satu perguruan tinggi lingkup LLDIKTI Wilayah IX Sulawesi yang mendapat akreditasi institusi A dari BAN-PT, yakni UMI. ” Dan inilah satu-satunya perguruan tinggi swasta di luar pulau Jawa yang mendapatkan akreditasi A dari BAN-PT,” ujarnya.

Dia berharap, ada lagi perguruan tinggi lingkup LLDIKTI Wilayah IX Sulawesi yang menyusul. Ada lima perguruan tinggi yang dianggap bisa menyusul UMI, yakni Unismuh Makassar, Universitas Bosowa, UKIP Paulus Makassar, Universitas Islam Makassar (UIM) dan Universitas Fajar dan lainnya. (nasrullah)

BAGIKAN
Berita sebelumyaPPs-Unibos Makassar Luncurkan Lima Jurnal Ilmiah
Berita berikutnyaLegislator PKS Makassar-Dirut PD Pasar Tinjau Pasar Sambung Jawa
Wartawan kriminal dan politik harian Pedoman Rakyat Ujungpandang dan sejumlah harian di Kota Daeng Makassar, seperti Ujungpandang Ekspres (grup Fajar) dan Tempo. Saat ini menjadi pemimpin umum, penanggungjawab dan pemimpin redaksi majalah Inspirasi dan Website Inspirasimakassar.com. Sarjana pertanian yang juga Ketua Umum Senat Mahasiswa Sekolah Tinggi Ilmu Pertanian (STIP) Al-Gazali--kini Universitas Islam Makassar ini menyelesaikan pendidikan SD di tanah kelahirannya Siri Sori Islam Saparua, SMP Negeri 2 Ambon, dan SPP-SPMA Negeri Ambon. Aktif di sejumlah organisasi baik intra maupun ekstra kampus. Di organisasi kedaerahan, bungsu dari tujuh bersaudara pasangan H Yahya Pattisahusiwa dan Hj.Saadia Tuhepaly ini beristrikan Ama Kaplale,SPT,MM dan dua orang anak masing-masing Syasa Diarani Yahma Pattisahusiwa dan Muh Fauzan Fahriyah Pattisahusiwa ini diamanahkan sebagai Ketua Ikatan Pemuda Pelajar Siri Sori Islam (IPPSSI) Makassar, Humas Kerukunan Warga Islam Maluku (KWIM) Pusat Makassar dan Wakil Sekjen Kerukunan Keluarga Maluku (KKM) Makassar.

TINGGALKAN PESAN

Please enter your comment!
Please enter your name here