Julian Assange (reuter)


Jakarta – Penangkapan dramatis pendiri WikiLeaks Julian Assange mengejutkan dunia. Dengan tampilan brewok putih, Assange dibawa oleh beberapa polisi Inggris dari kedutaan Ekuador sehari setelah suakanya dicabut.

“Kita harus melawan! Kalian bisa melawan!” teriak seorang pria yang melawan satu negara adidaya.

Selama petualangannya, Julian Assange menjadi selebritas, ahli teknologi, sosok yang hampir tanpa kewarganegaraan, sampai tingkah kontroversial.

Menurut laporan New York Times, yang dikutip 16 April 2019, WikiLeaks berkolaborasi erat dengan media utama dunia, termasuk The New York Times, dalam rilis catatan rahasia tentang perang yang digagas Amerika di Afganistan dan Irak dan seperempat juta kabel rahasia Departemen Luar Negeri AS.

Kisah Assange adalah kisah yang luar biasa. Dia mulai sebagai peretas yang tidak dikenal dan anonim, dan menjadi salah satu orang yang paling banyak dibicarakan di dunia sekaligus dicela, dianggap penting, dicari, dipenjara, diasingkan dan dijauhi.

Jadi, apakah Assange benar-benar seorang jurnalis? Ini adalah jawaban yang rumit untuk tahun 2019 karena teknologi baru memungkinkan jutaan orang untuk melakukan tindakan jurnalisme individual. Ini mungkin tidak menjadikan mereka “jurnalis” dalam pengertian konvensional, tetapi hal itu menimbulkan pertanyaan apakah tindakan jurnalistik ini layak mendapat perlindungan yang sama seperti yang dilakukan oleh orang-orang yang memiliki karier tradisional dalam jurnalisme.

Dikutip dari CNN, jurnalis senior Inggris dan mantan pemimpin redaksi The Guardian, Alan Rusbridger mengatakan Assange sebagian adalah seorang jurnalis. Dia telah
melakukan pemilihan, pengeditan, verifikasi, dan kontekstualisasi bahan berita, seperti yang dilakukan wartawan mana pun. Tetapi Assange juga seorang penerbit,
seorang aktivis politik, seorang hacker, seorang anarkis informasi, seorang pemain. Tetapi dia juga merilis data dokumen yang luas, tanpa diedit dan tidak dikreditkan,
dan tidak peduli pada konsekuensi-nya.

Perdebatan ini telah berlangsung selama satu dekade: Apakah Julian Assange peretas jahat bekerja sama dengan negara-negara yang secara rutin menekan pers bebas? Atau apakah dia simbol dari kebebasan berbicara dan hak publik?

Perdebatan kembali pada sekarang bahwa Assange telah ditangkap di Inggris dan didakwa di AS, namun bukan didakwa di bawah Undang-Undang Spionase untuk menerbitkan materi rahasia, yang dikhawatirkan advokat kebebasan pers, tetapi di bawah UU Penyalahgunaan IT atau Computer Fraud and Abuse Act.

Pada Kamis pagi, tak lama setelah Assange ditahan, jaksa AS menuduh bahwa Assange terlibat dalam konspirasi dengan Chelsea Manning, mantan analis intelijen di Angkatan Darat AS, untuk membantu Manning dalam memecahkan kata sandi “pada sistem komputer rahasia Departemen Pertahanan AS. Saat itu, Manning sudah mulai mengunduh informasi dari server dan Assange diduga membujuk Manning untuk melanjutkan pengunduhan.

Salah satu pengacara Assange, Barry Pollack, mengatakan tuduhan itu hanya mendorong sumber untuk memberinya informasi dan mengambil upaya untuk melindungi identitas dari sumber itu. Wartawan di seluruh dunia harus sangat terganggu oleh tuduhan kriminal yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Julian Assange muncul di layar melalui tautan video selama konferensi pers di Frontline Club di London, 5 Februari 2016. [REUTERS / Neil Hall]

Julian Assange muncul di layar melalui tautan video selama konferensi pers di Frontline Club di London, 5 Februari 2016. [REUTERS / Neil Hall]

Ahli hukum Amandemen Pertama, Floyd Abrams, memberikan komentar terkait kasus Assange.

“Pertama, ada kelegaan karena dakwaannya tampak sempit dan tidak berakar pada klaim Undang-Undang Spionase hanya berdasarkan pada penerimaan dan penerbitan data rahasia,” kata Floyd.

“Kedua, didasarkan pada dugaan aktivitas Assange dalam berpartisipasi secara pribadi dalam mengakses informasi rahasia dan memecahkan kata sandi rahasia. Assange
dengan demikian dituduh tidak hanya menerima informasi rahasia dan menyebarkannya tetapi pada intinya membobol komputer yang diamankan oleh pemerintah. Bahwa untungnya bukan perilaku jurnalistik yang biasa.”

“Ketiga, meskipun ada fitur unik dari kasus ini, sebagian besar didasarkan pada perilaku jurnalistik yang tidak biasa, penerimaan dan penerbitan diklasifikasikan
bahan. Sejauh itu, kasus ini masih memiliki beberapa tingkat risiko yang lebih luas bagi jurnalis. Namun, secara seimbang, menurut saya pemerintah secara signifikan
menahan diri dengan membuat satu-satunya tuduhan yang agak unik ini terhadap Assange, dan dampak utama pada pers dengan demikian mungkin terbatas,” papar Floyd.

Beberapa kelompok terkemuka yang mengadvokasi pers mengatakan mereka sangat prihatin dengan implikasi dakwaan, meskipun sebagai Committee to Protect Journalists (CPJ) mencatat dakwaan tidak secara eksplisit menuntut Assange atas publikasinya.

Apa yang dilakukannya, kata CPJ, adalah menafsirkan interaksi Assange dengan Manning sebagai bagian dari konspirasi kriminal.

“Implikasi potensial untuk kebebasan pers dari dugaan konspirasi antara penerbit dan sumber ini sangat mendalam mengganggu. Dengan penuntutan terhadap Julian Assange ini, pemerintah AS dapat mengajukan argumen hukum luas tentang wartawan yang meminta informasi atau berinteraksi. dengan sumber yang dapat memiliki konsekuensi mengerikan untuk pelaporan investigasi dan publikasi informasi yang menarik bagi publik,” kata Robert Mahoney, wakil direktur CPJ.

Reporters Without Borders mengungkapkan keprihatinan serupa. “Penganiayaan terhadap mereka yang memberikan atau mempublikasikan informasi untuk kepentingan umum datang dengan mengorbankan jurnalisme investigatif yang memungkinkan demokrasi berkembang,” kata Reporters Without Borders.

Serikat Jurnalis Nasional Inggris (NUJ) mengatakan “terkejut dan prihatin dengan tindakan pihak berwenang hari ini…NUJ mengakui hubungan yang melekat antara dan pentingnya bocornya dokumen rahasia dan pelaporan jurnalisme untuk kepentingan umum.”

Harus diingat, kata NUJ, bahwa pada bulan April 2010 WikiLeaks merilis Collateral Murder, sebuah video yang menunjukkan serangan helikopter Apache AS 2007 terhadap orang-orang sipil di Baghdad, lebih dari 23 orang tewas termasuk dua wartawan Reuters. Cara Assange akan sangat penting bagi praktik jurnalisme.

Sementara Senator AS Lindsey Graham mengatakan menolak menyebut Assange sebagai pahlawan kebebasan pers.

“Dalam buku saya, dia TIDAK PERNAH menjadi pahlawan. Tindakannya merilis informasi rahasia menempatkan pasukan kami dalam risiko dan membahayakan kehidupan mereka yang membantu kami di Irak dan Afganistan,” tweet Lindsey.

Teman Assange, Edward Snowden berkicau, “Kelemahan tuduhan AS terhadap Assange mengejutkan. Dakwaan yang coba dikenakan terhadapnya (dan gagal?) karena membantu memecahkan kata sandi selama pelaporan mereka yang terkenal di dunia telah dilihat publik selama hampir satu dekade: itu adalah alasan Departemen Kehakiman era Obama menolak untuk menuntut, dan mengatakan itu membahayakan jurnalisme.”

Sehari setelah penangkapan, Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengatakan Julian Assange tidak akan menerima lagi dukungan dari otoritas Australia daripada warga negara Australia lainnya dalam situasi ini.

“Ketika orang Australia bepergian ke luar negeri dan mereka mendapati diri mereka dalam kesulitan dengan hukum, mereka menghadapi sistem peradilan negara-negara
itu…Kami mendukung orang Australia dalam kasus-kasus itu dengan memberikan bantuan konsuler, sehingga Assange akan mendapatkan dukungan yang sama seperti warga Australia lainnya dalam situasi seperti ini, ia tidak akan diberikan perlakuan khusus,” ujar perdana menteri mengatakan kepada ABC, dikutip dari Sputnik.

Menteri Luar Negeri Australia Marise Payne menekankan bahwa Australia tetap menentang hukuman mati yang mungkin ditakuti oleh Assange di Amerika Serikat jika diekstradisi dan jaminan dari Washington bahwa tindakan seperti itu tidak akan diterapkan pada Julian Assange.(pernah dimuat di tempo.co)

BAGIKAN
Berita sebelumyaBesok, Pendukung Prabowo-Sandi Sujud Syukur di Istiqlal
Berita berikutnyaRudianto Tertinggi di NasDem
Wartawan kriminal dan politik harian Pedoman Rakyat Ujungpandang dan sejumlah harian di Kota Daeng Makassar, seperti Ujungpandang Ekspres (grup Fajar) dan Tempo. Saat ini menjadi pemimpin umum, penanggungjawab dan pemimpin redaksi majalah Inspirasi dan Website Inspirasimakassar.com. Sarjana pertanian yang juga Ketua Umum Senat Mahasiswa Sekolah Tinggi Ilmu Pertanian (STIP) Al-Gazali--kini Universitas Islam Makassar ini menyelesaikan pendidikan SD di tanah kelahirannya Siri Sori Islam Saparua, SMP Negeri 2 Ambon, dan SPP-SPMA Negeri Ambon. Aktif di sejumlah organisasi baik intra maupun ekstra kampus. Di organisasi kedaerahan, bungsu dari tujuh bersaudara pasangan H Yahya Pattisahusiwa dan Hj.Saadia Tuhepaly ini beristrikan Ama Kaplale,SPT,MM dan dua orang anak masing-masing Syasa Diarani Yahma Pattisahusiwa dan Muh Fauzan Fahriyah Pattisahusiwa ini diamanahkan sebagai Humas Kerukunan Warga Islam Maluku (KWIM) Pusat Makassar dan Wakil Sekjen Kerukunan Keluarga Maluku (KKM) Makassar.

TINGGALKAN PESAN

Please enter your comment!
Please enter your name here