Ketua GANAS ANNAR (kanan) bersama Kapolda (kiri) dan Wakapolda (tengah)

Makassar,Inspirasimakassar.com:

Ketua Umum Gerakan Nasional Anti Narkoba Majelis Ulama Indonesia (GANAS ANNAR-MUI) Sulawesi Selatan, Dr.H.Waspada Santing, M.Sos.I., M.H.I, memuji langkah berani  Kepala Kepolisian Daerah (Kapolda) Sulsel, Irjen Pol Drs Nana Sudjana AS, M.M. Pasalnya, Jenderal dua bintang ini menyuarakan pemberantasan barang haram ini hingga ke akar akarnya.

 H.Waspada Santing menyebutkan, ketegasan Irjen Pol Nana Sudjana memberarantas narkotika, psikotropika, dan obat terlarang lainnya, atau Narkoba, seperti yang digaungkan GANAS ANNAR MUI Sulsel. Tidak lain karena, pergerakan Narkoba di Indonesia, khususnya di  Sulawesi Selatan  sudah darurat. Tak tanggung tanggung, angka prevalensi penggunannya bukan saja di kota, melainkan sudah lama masuk hingga desa desa terpencil.

Ketua GANAS ANNAR Sulsel (kanan) dan Ketua BNN Sulsel (kiri)

“Kami di GANAS ANNAR MUI Sulsel, sangat mendukung langkah aktif yang dilakukan Bapak Kapolda, Irjen Pol Drs Nana Sudjana. Beliau sangat tegas dalam persoalan pemberantasan Narkoba. Karena itu, GANAS ANNAR memberikan dukungan penuh. Kiranya, beliau bersama Dirresnarkoba, Bapak Kombes Pol Dodi Rahmawan S.I.K., M.H, serta seluruh jajarannya dapat melaksanakan tugas yang berat ini dengan baik,” tutur Waspada Santing, di sela sela pemusnahan barang bukti Narkotika dan Psikotropika di lapanga apel Mapolda Sulsel, Jalan Perintis Kemerdekaan, Rabu, 10 Agustus, pagi tadi.

Waspada Santing  yang sudah malang melintang di dunia jurnalis didampingi AKBP (Purn Pol) Yusni,SH,MH dan Jamaluddin SKM—keduanya Wakil Ketua GANAS ANNAR Sulsel, serta Julkifli—staf sekretariat, menilai, pemusnahan barang bukti Narkoba, menjadi bukti, betapa jajaran kepolisian,utamanya Kapolda dan Dirresnarkoba di daerah ini terus bergeliat memusnahkannya hingga ke akar akarnya. Tujuannya, tentunya  menyelamatkan generasi bangsa ke depan yang lebih baik.

“Jadi, apa yang dilakukan Kapolda dan jajarannya, selaras dengan  deklarasi perang terhadap Narkoba oleh GANAS ANNAR Sulsel.  Kami  bertekad memberantas penyalahgunaan Narkoba hingga ke akar akarnya. Untuk mencapai hal itu, tentunya, diperlukan sinergitas dengan aparat kepolisian, maupun komponen lainnya. Kita akan terus  berkolaborasi untuk mengkampanyekan gerakan ‘war on drugs’, atau perang terhadap Narkoba,” tegas Wakil Ketua III Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS) Kota Makassar yang juga  kontributor tetap rubrik Dimensi Harian Ujungpandang Ekspres—setiap Jumat ini.

Sebelumnya, Kapolda Sulsel didampingi instansi terkait, di antaranya BNN, Kejaksaan Tinggi Sulsel, Kejari Makassar, pengadilan negeri Makassar, kementerian kesehatan dan badan pengawas obat dan makanan,  unsur pemerintah lainnya, termasuk Wakapolda Sulsel (Brigjen Pol Chuzaini Patoppoi), termasuk GANAS ANNAR MUI Sulsel, memusnahkan barang bukti Narkoba. Yakni, sabu 24 kg, ekstasi 514 butir, Ganja 2 kg dan obat-obatan daftar G 21.627 butir.

Kapolda mengaku, barang bukti tersebut disita dari beberapa pengungkapan  oleh Polres  di sejumlah kabupaten/ kota di daerah ini.Sebut saja di Kota Makassar, Kota  Parepare, serta Pinrang. Malah, ada juga sebanyak 74,9 Kilogram serta 38.200 butir pil ekstasi berasal dari jaringan Internasional.

Nana Sudjana mengemukakan, Sulawesi Selatan kini menjadi darurat Narkoba. Itu terlihat dari banyaknya modus peredarannya. Malah, penurunan kasus Narkoba tidak turun secara signifikan.

Barang bukti Narkoba

“Pada tahun 2021 sekitar ada 1.970 kasus Narkoba yang kita tangani dengan jumlah 2.500 tersangka. Sedangkan, di tahun 2022 ada sekitar 1.252 kasus dengan jumlah tersangka 1.500. Dan hari ini menunjukkan dengan data yang ada sudah bisa dikatakan darurat narkoba, dan hari ini tentunya menjadi pekerjaan rumah untuk kami, dan kami akan terus melakukan upaya pencegahan dan penindakan,” sebutnya, seraya menambahkan pihaknya masih berusaha melakukan pengungkapan bandar besar penyuplai narkoba dari Malaysia melalui Surabaya dan masuk ke Makassar.

Kelompok internasional ini terkait juga dengan kelompok yang ditangani oleh Bareskrim Polri. “Makanya kita bersama-sama Bareskrim Polri dan unsur BNN akan mengungkap jaringan di atasnya,” urainya.

Di Kota Makassar, menjadi pintu masuk peredaran narkoba untuk wilayah di Pulau Sulawesi. Sejumlah provinsi yang menjadi tujuan peredaran narkoba berikutnya yakni Sulawesi Utara, Sulawesi Tengah, Sulawesi Tenggara, dan Sulawesi Barat. Sulsel ini letaknya strategis, karena menjadi jalur penghubung laut dan udara wilayah Indonesia Timur, dan Indonesia tengah.

Tolak narkoba

Sementara itu, Dirresnarkoba Polda Sulsel, Kombes Pol Dodi Rahmawan mengatakan, barang haam tersebut jika bredar di masyarakat akan mengakibatkan ratusan ribu orang terdampak.

“Apabila barang bukti narkoba tersebut diatas diasumsikan beredar di masyarakat maka barang bukti shabu bisa digunakan oleh 152.851 orang, sehingga dengan keberhasilan pengungkapan tersebut bisa menyelamatkan 152.851 orang dari penyalahgunaan Narkoba,”ujar Kombes Dodi Rahmawan. (din pattisahusiwa-tim media Ganas Annar  MUI Sulsel)

BAGIKAN
Berita sebelumyaBAZNAS Makassar Bantu Rosmini, Janda tak Beranak
Berita berikutnyaKabid Penaiszawa Terima Kunjungan Silaturrahmi Pokjaluh Sulsel
Wartawan kriminal dan politik harian Pedoman Rakyat Ujungpandang dan sejumlah harian di Kota Daeng Makassar, seperti Ujungpandang Ekspres (grup Fajar) dan Tempo. Saat ini menjadi pemimpin umum, pemimpin perusahaan, dan penanggungjawab majalah Inspirasi dan Website Inspirasimakassar.com. Sarjana pertanian yang juga Ketua Umum Senat Mahasiswa Sekolah Tinggi Ilmu Pertanian (STIP) Al-Gazali--kini Universitas Islam Makassar ini menyelesaikan pendidikan SD di tanah kelahirannya Siri Sori Islam Saparua, SMP Negeri 2 Ambon, dan SPP-SPMA Negeri Ambon. Aktif di sejumlah organisasi baik intra maupun ekstra kampus. Di organisasi kedaerahan, bungsu dari tujuh bersaudara pasangan H Yahya Pattisahusiwa dan Hj.Saadia Tuhepaly ini beristrikan Ama Kaplale,SPT,MM dan memiliki dua orang anak masing-masing Syasa Diarani Yahma Pattisahusiwa dan Muh Fauzan Fahriyah Pattisahusiwa. Pernah diamanahkan sebagai Ketua Ikatan Pemuda Pelajar Siri Sori Islam (IPPSSI) Makassar. Kini, Humas Kerukunan Warga Islam Maluku (KWIM) Pusat Makassar dan Wakil Sekjen Kerukunan Keluarga Maluku (KKM) Makassar.

TINGGALKAN PESAN

Please enter your comment!
Please enter your name here