Jakarta, Inspirasimakassar.com :

detikfinance

Lion Air Group bisa dibilang cukup mesra dengan pabrikan pesawat Boeing asal Amerika Serikat (AS). Mesranya hubungan dua perusahaan ini tercermin dari jumlah pesanan pesawat Boeing yang dilakukan Lion. Lion terbilang konsumen yang jor-joran membeli pesawat pabrikan AS ini. Namun, hubungan itu kini kian retak pasca rentetan kecelakaan pesawat Boeing 737 MAX 8.

Maskapai Lion Air, salah satu maskapai yang kehilangan penumpang dan kru pesawat 737 MAX mengecam penanganan Boeing atas terjadinya kecelakaan beberapa waktu lalu.

Rusdi Kirana, pria di balik berdirinya Lion Air meminta maaf atas hilangnya 346 nyawa dalam dua tragedi, yaitu kecelakaan Lion Air pada Oktober 2018 dan Ethiopian Airlines bulan lalu.

Rusdi juga menuduh Boeing memperlakukannya seperti ‘celengan’. Pasalnya, Lion Air sudah menghabiskan puluhan miliar dolar Amerika Serikat (AS) untuk pesanan pesawat Boeing.

“Mereka memandang rendah maskapai dan negara saya. Mereka memperlakukan kami sebagai negara dunia ketiga. Mereka memandang saya sebagai celengan mereka,” kata Rusdi dikutip dari Reuters, Selasa (16/4/2019).

Rusdi juga mengatakan bahwa Boeing menunjukkan inkonsistensinya terhadap dua kecelakaan pesawatnya.

“Mereka menyalahkan pertama kali dan meminta maaf saat kejadian kedua,” tutur Rusdi.

Berdasarkan catatan detikFinance, seperti ditulis Selasa (16/4/2019), Lion Air Group saat ini mengoperasikan 10 armada Boeing 737 MAX-8. Secara total, Lion sudah memesan Boeing 737 sebanyak 222 unit.

Demikian Dikatakan Managing Director Lion Group, Daniel Putut Kuncoro Adi ditemui di Grand Mercure Hotel, Jakarta, 12 Maret 2019 lalu.

Nilai transaksi pesanan itu mencapai US$ 22 miliar. Jika mengacu nilai tukar Rp 14.000 per dolar AS, maka nilai transaksi tersebut mencapai Rp 308 triliun. Seluruhnya armada yang telah dipesan dijadwalkan akan datang bertahap hingga 2035.

Hubungan kedua perusahaan merenggang pasca pesawat Lion Air dengan nomor penerbangan JT 610 jatuh di Laut Jawa, tepatnya perairan Karawang Oktober 2018 lalu.

Keretakan hubungan keduanya mulai dari sini. Maskapai berlogo singa merah itu disebut-sebut mengkaji ulang pembelian pesawat Boeing dan berencana membatalkan semua pemesanan.

Sang pemilik, Rusdi Kirana juga pernah marah dengan Boeing karena terkesan lepas tangan atas jatuhnya pesawat JT610. Seperti dilansir Reuters pertengahan Desember 2018 lalu, Rusdi Kirana marah atas apa yang dia anggap itu sebagai upaya Boeing mengalihkan perhatian dari perubahan desain baru-baru ini dan menyalahkan Lion Air atas kecelakaan itu.

Yang bikin Rusdi semakin geram adalah Boeing menunjukkan inkonsistensinya terhadap dua kecelakaan pesawatnya, yaitu Lion Air pada Oktober 2018 dan Ethiopian Airlines bulan lalu. Pasalnya saat kecelakaan Ethiopian Airlines, Boeing mengakui kesalahannya.

“Mereka menyalahkan pertama kali dan meminta maaf saat kejadian kedua,” tutur Rusdi ditulis Selasa (16/4/2019).

Padahal Lion Group sudah menggelontorkan banyak uang untuk memesan pesawat dari Boeing. Dia menuduh Boeing memperlakukannya seperti ‘celengan’.

“Mereka memandang rendah maskapai dan negara saya. Mereka memperlakukan kami sebagai negara dunia ketiga. Mereka memandang saya sebagai celengan mereka,” kata Rusdi dikutip dari Reuters, Selasa, 16 April 2019, seperti dilnsir detikfinance.(*)

BAGIKAN
Berita sebelumyaMoeldoko : Istana Belum Temukan Indikasi People Power
Berita berikutnyaKisah Sedih Bocah Pemulung, Nabila
Wartawan kriminal dan politik harian Pedoman Rakyat Ujungpandang dan sejumlah harian di Kota Daeng Makassar, seperti Ujungpandang Ekspres (grup Fajar) dan Tempo. Saat ini menjadi pemimpin umum, penanggungjawab dan pemimpin redaksi majalah Inspirasi dan Website Inspirasimakassar.com. Sarjana pertanian yang juga Ketua Umum Senat Mahasiswa Sekolah Tinggi Ilmu Pertanian (STIP) Al-Gazali--kini Universitas Islam Makassar ini menyelesaikan pendidikan SD di tanah kelahirannya Siri Sori Islam Saparua, SMP Negeri 2 Ambon, dan SPP-SPMA Negeri Ambon. Aktif di sejumlah organisasi baik intra maupun ekstra kampus. Di organisasi kedaerahan, bungsu dari tujuh bersaudara pasangan H Yahya Pattisahusiwa dan Hj.Saadia Tuhepaly ini beristrikan Ama Kaplale,SPT,MM dan dua orang anak masing-masing Syasa Diarani Yahma Pattisahusiwa dan Muh Fauzan Fahriyah Pattisahusiwa ini diamanahkan sebagai Humas Kerukunan Warga Islam Maluku (KWIM) Pusat Makassar dan Wakil Sekjen Kerukunan Keluarga Maluku (KKM) Makassar.

TINGGALKAN PESAN

Please enter your comment!
Please enter your name here