Malang, Inspirasimakassar.com:
Dosen Universitas Muslim Indonesia (UMI) Makassar, Muhammad Nawir, ST, MT, berhasil meraih gelar Doktor di Program Pascasarjana (PPs) Universitas Brawijaya, Malang, Senin (09/01/2023)

Bertempat di Gedung A lantai 3 Sekolah PPs Universitas Brawijaya, Muhammad Nawir mampu mempertahankan disertasinya berjudul “Kebijakan Pengelolaan Batubara Pembangkit Berdasarkan Emisi CO2 (Kasus PLTU Jeneponto Sistem Sulawesi Selatan)” di hadapan tim penguji terdiri dari Direktur PPs Universitas Brawijaya, Prof. Dr. Moh. Khusaini, SE, MSi, MA, Promotor Prof. Dr. Ir. Henny Pramoedyo, MS, Co Promotor 1 Dr. Bagyo Yanuwiadi, Co Promotor 2 Ir. Syarifuddin Nojeng, MSc, PhD, dan Ketua Prodi Program Doktor Ilmu Lingkungan PPs Universitas Brawijaya Prof. Dr. Gatot Ciptadi, DESS, IPU

Kegiatan yang dilaksanakan secara hybrid tersebut, dihadiri Dekan FT UMI Dr. Ir. H. Mukhtar Thahir Syarkawi, MT, ATU, Wakil Dekan I FT UMI Dr. Ir. H. Arif Jaya, MT, Ketua Prodi Teknik Elektro FT UMI Ir. Andi Syarifuddin, ST, MT, dan hampir seluruh Dosen serta staf Prodi Teknik Elektro

Dalam pemaparannya, Muhammad Nawir mengungkapkan, tingginya pemenuhan kebutuhan listrik masyarakat secara umum, mendorong pemerintah untuk berupaya melakukan penambahan kapasitas pembangkit listrik melalui program FTP1, FTP2 serta percepatan pembangkit 35.000 MW dengan bauran energi pembangkit, 52% batubara, 24% Gas, 11,7% BBM, 6,4% Air, 4,4% Panas Bumi dan 0,4% energi lainnya.

Besarnya porsi pembangkit berbahan bakar fosil utamanya batubara, menjadikannya sebagai kontributor terhadap pencemar udara berupa karbondioksida (CO2) yang merupakan salah satu gas rumah kaca dan diyakini memberi andil paling besar terhadap peningkatan rata-rata suhu bumi.

Berbagai upaya telah dan akan dilakukan terkait dengan aksi mitigasi serta adaptasi perubahan iklim dihampir semua negara di dunia, terkait penyediaan dan pemanfaatan energi listrik cukup yang berkualitas, wajar serta ramah lingkungan.

“Ini merupakan perwujudan komitmen Indonesia dalam penurunan emisi gas rumah kaca seperti penggunaan batubara ramah lingkungan atau clean coal technology dalam peningkatan efesiensi, sumber energi primer harus sedekat mungkin dengan pembangkit serta mendorong pencampuran batubara bagi pembangkit yang telah beroperasi,” jelasnya.

Berdasarkan analisis yang dilakukan dengan metode deskriptif pendekatan kuantitatif melalui metode neraca massa serta kesetimbangan massa dari batubara dan emisi karbondioksida yang dihasilkan dari proses pembakaran, maka dapat diprediksi upaya yang dilakukan terkait penurunan emisi karbondioksida dalam kurun waktu 2020 – 2029 dengan menggunakan data prediksi kebutuhan energi listrik sistem Sulsel (Program Prosym) yang tertuang dalam RUPTL PT. PLN (Persero) 2020 – 2029.

Hasil menunjukkan, emisi CO2 yang dihasilkan sejak PLTU Jeneponto beroperasi tahun 2013 sampai 2019 telah mengemisikan sebesar 12,396 Juta ton CO2 dan belum terlihat upaya nyata terkait penurunan emisi CO2. Upaya dapat dilakukan adalah mengganti jenis batubara yang selama ini digunakan berjenis kalori rendah dengan batubara kalori sedang (Sub-bituminous) penurunan emisi sebesar 6,03% dan atau memakai kalori tinggi (Bituminous) dengan penurunan sampai 6,94% sampai tahun 2029 serta mengoptimalkan penggunaan Electrostatic Precipitator (ESP) dan CEMS sebagai jaminan bahwa emisi atau partikel yang dilepaskan keudara memenuhi baku mutu lingkungan.

Kemudian, selain mengganti jenis batubara, juga dapat dilakukan pencampuran (blending) batubara lokal Sulsel dalam jumlah yang cukup melimpah dan belum termanfaatkan dengan batubara pemasok dari Kalimantan Timur, hasil pencampuran menunjukkan penurunan emisi CO2 sampai 16,73% menggunakan batubara lokal Kabupaten Enrekang (70%), sedangkan batubara lokal Kabupaten Bone (75%) penurunan emisi sebesar 15,15%, sementara penurunan emisi sebesar 8,93% tercapai jika dicampur batubara lokal Kabupaten Maros (45%) dan bila melakukan pencampuran batubara lokal Kabupaten Barru (85%) dapat menurunkan emisi sebesar 7,21%.

“Terlihat bahwa kebijakan pemanfaatan batubara lokal Sulsel dapat mewujudkan upaya penurunan emisi CO2 sebagai komitmen pemerintah pemenuhan niatan kontribusi nasional (Nationally Determined Contribution, NDC) dalam rangka kesepakatan Paris (Paris Agreement) mencakup target pengurangan emisi sebesar 29% di tahun 2030,” pungkasnya.

Muhammad Nawir lahir di Pinrang 21 Januari 1970. Menyelesaikan SD di SDN 172 Pinrang tahun 1982, kemudian lanjut di SMP 1 Pinrang dan selesai tahun 1985. Pada tahun 1998, dia menyelesaikan sekolahnya di SMA 1 Pinrang kelas Fisika 1988.

Selanjutnya, Muhammad Nawir masuk di FT UMI Prodi Teknik Elektro dan tamat di tahun 1994. Dia pun melanjutkan studinya di jenjang S2 Teknik Elektro di PPs Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta dan wisuda pada tahun 2001.

Adapun pengalaman kerja yang pernah digelutinya yakni :

  1. Engineer CV. Radar Pinrang 1993 – 1995
  2. Engineer PT. Dipajaya Sejahtera Makassar 1995 – 1997
  3. Asisten Instruktur PT. PLN Udiklat Mawang 1996 – 1997
  4. Dosen Tetap FT- Tek. Elektro UMI 1996 – Sekarang
  5. Sekretaris Prodi Teknik Elektro UMI Makassar 2001 – 2003
  6. Ketua Prodi Teknik Elektro UMI Makassar 2003 – 2010
  7. Kepala Laboratorium Transmisi Tegangan Tinggi UMI Makassar 2010 – 2010
  8. Wakil Dekan II FT UMI Makassar 2010 – 2018
  9. Kepala Laboratorium Sistem Kendali UMI Makassar 2021 – Sekarang. (zl)
BAGIKAN
Berita sebelumyaKuota Haji Indonesia 221 Ribu, Tahun ini tak ada Pembatasan Usia
Berita berikutnyaAsyik Berduaan di Tempat Gelap Pasangan Muda Mudi Terciduk Satpol PP
Wartawan kriminal dan politik harian Pedoman Rakyat Ujungpandang dan sejumlah harian di Kota Daeng Makassar, seperti Ujungpandang Ekspres (grup Fajar) dan Tempo. Saat ini menjadi pemimpin umum, pemimpin perusahaan, dan penanggungjawab majalah Inspirasi dan Website Inspirasimakassar.com. Sarjana pertanian yang juga Ketua Umum Senat Mahasiswa Sekolah Tinggi Ilmu Pertanian (STIP) Al-Gazali--kini Universitas Islam Makassar ini menyelesaikan pendidikan SD di tanah kelahirannya Siri Sori Islam Saparua, SMP Negeri 2 Ambon, dan SPP-SPMA Negeri Ambon. Aktif di sejumlah organisasi baik intra maupun ekstra kampus. Di organisasi kedaerahan, bungsu dari tujuh bersaudara pasangan H Yahya Pattisahusiwa dan Hj.Saadia Tuhepaly ini beristrikan Ama Kaplale,SPT,MM dan memiliki dua orang anak masing-masing Syasa Diarani Yahma Pattisahusiwa dan Muh Fauzan Fahriyah Pattisahusiwa. Pernah diamanahkan sebagai Ketua Ikatan Pemuda Pelajar Siri Sori Islam (IPPSSI) Makassar. Kini, Humas Kerukunan Warga Islam Maluku (KWIM) Pusat Makassar dan Wakil Sekjen Kerukunan Keluarga Maluku (KKM) Makassar.

TINGGALKAN PESAN

Please enter your comment!
Please enter your name here