Makassar, Inspirasimakassar.com:

Covid-19 yang terjadi secara global berpotensi memberikan pengaruh pada perekonomian Indonesa, termasuk Sulawesi Selatan. Meskipun demikian, Sulawesi Selatan memiliki modal dasar yang cukup kuat dalam menghadapi tekanan Covid-IS, salah satunya adalah inflasi yang terkendali.

Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Sulawesi Selatan Bambang Kusmiarso menjelaskan, pada posisi Februari 2020, tekanan inflasi tercatat sebesar 2,84% (yoy), lebih rendah dari rata-rata inflasi 5 tahun terakhir yang mencapai 4.47% (yoy), sejak tahun 2017 hingga tahun 2019 inflasi tahunan Sulsel juga menunjukkan tren perkembangan yang menurun.

Bambang menambahkan, sampai dengan pertengahan minggu ke 3 Maret 2020. perkembangan harga pangan utama sebagian besar masuk dalam level harga yang wajar. Secara umum beberapa komoditas menunjukkan deflasi, kecuali gula pasir yang secara bulanan (mtm) mengalami kenaikan harga relatif tinggi mencapai 14.23%.

Berdasarkan pemantauan dari Pusat lnformasi Harga Pangan Strategis (PIHPS;www.hargapangan.id) hingga minggu Ill Maret 2020, perkembangan harga komoditas strategis (beras, minyak goreng, bawang putih, dan bawang merah) terpantau berada pada level yang terkendali, baik di pasar tradisional, pasar modern maupun pedagang besar.

Selain itu, kata Bambang dalam keterangan persnya, Senin23 Maret, sejalan dengan perkembangan PIHPS dimaksud secara umum komoditas pangan berdasarkan hasil survei pemantauan harga (SPH) yang dilakukan Bank Indonesia minggu IIII Maret 2020 menunjukkan bahwa, harga mayoritas komoditas bahan pangan relatif terkendali. Bahkan berpotensi mengalami deflas.

Salah satu poin penting dari kondisi perkembangan harga tersebut adalah,pasokan komoditas strategis di wilayah Sulawesi Selatan masih relatif terjaga. Mencermati kondisi tersebut, maka masyarakat diharapkan tidak perlu panik dan tidak perlu melakukan belanja yang berlebihan (panic buying) dalam menghadapi Covid-19, tegasnya.

Dengan menerapkan pola belanja bijak dan berkegiatan ekonomi yang normal, maka masyarakat memberikan andil nyata dalam menjaga stabilitas perekonomian Sulawesi Selatan. Untuk mengantisipasi terjadinya potensi kenaikan tekanan inflasi.

Bank Indonesia bersama dengan instansi yang tergabung dalam Tim Pengendalian lnflasi Daerah (TPID) terus melaksanakan kegiatan monitoring dan meningkatkan koordinasi dalam rangka pengendalian inflasi dengan penerapan strategi kebijakan 4K yang mencakup Ketersediaan Pasokan, Kelancaran distribusi, Keterjangkauan harga dan komunikasi yang efektif.

Untuk mendukung kelancaran aktivitas perekonomian masyarakat dari sisi sistem pembayaran, Bank Indonesia bersama perbankan menjamin ketersediaan dan kecukupan pasokan uang rupiah di masyarakat saat ini maupun ke depan dalam rangka menyambut puasa dan Hari Raya ldul Fitri.

Mempertimbangkan beberapa kelebihan dari penggunaan pembayaran nontunai, Bank Indonesia menghimbau masyarakat untuk dapat menggunakan berbagai alternatif instrumen pembayaran nontunai (kartu kredit, debit dan e-money, baik card based maupun server based QRIS).

Bank Indonesia juga menghimbau, kepada para pelaku usaha bersama dengan Penyedia Jasa Sistem Pembayaran (PJSP) untuk mendukung kelancaran transaksi masyarakat melalui instrumen pembayaran nontunai yang dapat digunakan. (hadi)

BAGIKAN
Berita sebelumyaWalikota Makassar Pimpin Gerakan Solidaritas Sterilisasi Penyebaran Corona
Berita berikutnyaCegah Penyebaran Covid-19, Tim Crisis Center UMI Sisir 9 Lokasi
Wartawan kriminal dan politik harian Pedoman Rakyat Ujungpandang dan sejumlah harian di Kota Daeng Makassar, seperti Ujungpandang Ekspres (grup Fajar) dan Tempo. Saat ini menjadi pemimpin umum, pemimin perusahaan, dan penanggungjawab majalah Inspirasi dan Website Inspirasimakassar.com. Sarjana pertanian yang juga Ketua Umum Senat Mahasiswa Sekolah Tinggi Ilmu Pertanian (STIP) Al-Gazali--kini Universitas Islam Makassar ini menyelesaikan pendidikan SD di tanah kelahirannya Siri Sori Islam Saparua, SMP Negeri 2 Ambon, dan SPP-SPMA Negeri Ambon. Aktif di sejumlah organisasi baik intra maupun ekstra kampus. Di organisasi kedaerahan, bungsu dari tujuh bersaudara pasangan H Yahya Pattisahusiwa dan Hj.Saadia Tuhepaly ini beristrikan Ama Kaplale,SPT,MM dan memiliki dua orang anak masing-masing Syasa Diarani Yahma Pattisahusiwa dan Muh Fauzan Fahriyah Pattisahusiwa ini diamanahkan sebagai Ketua Ikatan Pemuda Pelajar Siri Sori Islam (IPPSSI) Makassar, Humas Kerukunan Warga Islam Maluku (KWIM) Pusat Makassar dan Wakil Sekjen Kerukunan Keluarga Maluku (KKM) Makassar.

TINGGALKAN PESAN

Please enter your comment!
Please enter your name here