Para tentara Korea Selatan menyemprotkan desinfektan di depan sebuah cabang dari Gereja Yesus Shincheonji di Daegu pekan lalu. Beberapa orang menyerukan agar sekte itu dibubarkan dan pendirinya harus didakwa “membunuh karena kelalaian yang disengaja.” Lee Moo-Ryul/Newsis, melalui Associated Press

SEOUL, Korea Selatan – Jumlah kasus virus korona yang terkonfirmasi di Korea Selatan mendekati 7.400 pada Senin pagi. Karena banyak dari mereka telah ditelusuri kembali ke Gereja Yesus Shincheonji yang misterius, organisasi tersebut telah menjadi penangkal petir bagi kemarahan publik dan outlet yang siap untuk prasangka lama.

Wabah itu berpusat di Daegu, sebuah kota berpenduduk sekitar 2,5 juta di tenggara negara itu, setelah seorang anggota jemaat Shincheonji 61 tahun – yang dikenal sebagai Pasien No. 31 – diyakini telah menginfeksi banyak jemaat lainnya selama ibadah. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea telah melaporkan bahwa pada hari Sabtu, 63,5 persen dari semua kasus yang terkonfirmasi di negara itu “terkait dengan Shincheonji.”

Pemerintah, setelah respons awal yang lamban dan naif – dan komentar Presiden Moon Jae-in yang keliru pada pertengahan Februari bahwa Covid-19 akan “menghilang sebelum lama” – sekarang pergi dengan kecepatan penuh berusaha menahan epidemi: pemilihan-pemilihan parlemen adalah dijadwalkan 15 April.

Pihak berwenang telah memulai program besar dan cepat untuk menguji pasien yang potensial Covid-19. Ini terbuka untuk semua (termasuk imigran-imigran tidak berdokumen) dan gratis bagi siapa saja yang menunjukkan gejala yang jelas atau memiliki rujukan dokter. Klinik drive-through khusus telah didirikan. Lebih dari 196.000 orang telah diuji pada Senin pagi.

Namun kemarahan masih memuncak – Korea Selatan memiliki jumlah kasus Covid-19 terkonfirmasi kedua terbesar dari negara mana pun, setelah Cina – dan Shincheonji, yang telah menjadi sangat terkait dengan wabah itu, mengalami banyak dipersalahkan.

Beberapa praktik Shincheonji – kerahasiaan, pelarangan masker kesehatan, berdoa dalam jarak dekat – dikatakan telah berperan menyebarkan penyakit di kalangan umat. Para pemimpin gereja telah dituduh sengaja menyembunyikan informasi tentang keanggotaannya, menghalangi upaya otoritas kesehatan untuk melacak dan menguji setiap orang yang mungkin telah melakukan kontak dengan seseorang yang terinfeksi virus. Pendiri Shincheonji dapat menghadapi dakwaan-dakwaan pembunuhan.

Gereja telah membantah semua tuduhan. Dalam sebuah “surat banding” yang diposting di situs webnya pada 4 Maret, surat tersebut juga mengklaim bahwa “sekitar 4.000 kasus ketidakadilan terhadap jemaat Shincheonji” telah dilaporkan sejak awal wabah tersebut. Beberapa anggota dipecat oleh yang mempekerjakan mereka karena menjadi Shincheonji, tuduhnya; yang lain dianiaya oleh pasangan mereka. Situs web gereja memiliki halaman di bawah tajuk “Covid-19 / Pemeriksaan-Fakta.”

Gereja Yesus Shincheonji, Bait Suci Kemah Kesaksian – sesuai nama lengkapnya – didirikan pada 1984 oleh Lee Man-hee, sekarang berusia 88 tahun, yang diwakilkan sebagai “Pendeta yang Dijanjikan” yang diutus oleh Yesus dan seorang pria secara unik mampu menguraikan Kitab Wahyu dari Alkitab. Shincheonji mengklaim bahwa memiliki lebih dari 245.000 pengikut.

Sekitar 27 persen warga Korea Selatan diidentifikasi sebagai Kristen dalam sensus nasional 2015. Negara ini terdapat lusinan gereja Protestan besar, termasuk beberapa yang terbesar di dunia; di dalam dan sekitar Seoul saja, ada 15 dengan masing-masing memiliki lebih dari 10.000 anggota. Tahun lalu, lebih dari 28.000 misionaris dari Korea Selatan melakukan misi ke 171 negara.

Kelompok-kelompok Kristen arus utama, yang banyak di antaranya Protestan, menolak ajaran Bapak Lee dan menyebut Shincheonji sebagai sebuah aliran sesat. Gereja Presbiterian Korea mengklaim bahwa pandangan Bapak Lee – termasuk, misalnya, bahwa Yesus bukan inkarnasi Allah – adalah “sesat” dan “anti-Kristen.”

Tetapi disebut sekte adalah satu hal, dan dipersalahkan karena memulai epidemi adalah hal lain. Namun beberapa anggota masyarakat, media, dan status politik, pada dasarnya, menyamakan dua dakwaan itu, karena takut, kebingungan, atau kepentingan politik.

Dengan tidak adanya calon terdepan untuk mengambil alih setelah Bapak Moon, presiden, ditetapkan untuk meninggalkan kantor pada Mei 2022, sejumlah pesaing bersaing untuk membangun kepercayaan mereka untuk posisinya atau pekerjaan puncak di masa depan. Dengan semua kursi di Majelis Nasional dalam kontes bulan depan, pemilihan juga merupakan ukuran untuk pertandingan besar lainnya.

Pada 25 Februari, Lee Jae-myung, gubernur Provinsi Gyeonggi dan anggota Partai Demokrat yang berkuasa, membuat pertunjukan pergi ke Kantor Pusat Shincheonji bersama dengan 40 pelayan publik, seolah-olah untuk mengambil, dan secara paksa jika perlu, daftar anggota-anggota gereja. “Ini adalah keadaan perang,” gubernur dilaporkan mengatakan demikian.

Dalam beberapa hari, Menteri Kehakiman Choo Mi-ae, sekutu presiden, menginstruksikan jaksa penuntut untuk menyelidiki Shincheonji jika menghalangi atau menolak untuk bekerja sama dengan pihak berwenang. Ini, meskipun jaksa penuntut di Daegu mengatakan bahwa mereka membutuhkan lebih banyak waktu untuk memutuskan apakah surat perintah penggeledahan sudah sesuai.

Kemudian, walikota Seoul, Park Won-soon, yang telah meminta jaksa penuntut untuk mengajukan tuntutan terhadap kepemimpinan Shincheonji, untuk “pembunuhan melalui kelalaian yang disengaja.” Bapak Park secara singkat mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 2017, dan langkah ini tampaknya dirancang untuk memproyeksikan otoritas dan menarik perhatian media.

Lupakan hal tersebut, ternyata, Kim Kang-lip, wakil menteri kesehatan, secara terbuka menyatakan bahwa Shincheonji telah bekerja sama dan menyediakan data yang diminta. Kim juga telah memperingatkan bahwa mengambil tindakan tegas terhadap gereja dapat menakut-nakuti anggotanya untuk bersembunyi dan mempersulit upaya untuk mengatasi wabah tersebut.

Orang-orang cemas, dapat dimengerti. Beberapa pasien virus corona dikatakan telah meninggal di rumah setelah ditolak dari rumah sakit yang kehabisan tempat tidur untuk pasien. Tetapi kemudian beberapa rumah sakit juga melaporkan memalingkan muka orang yang menunjukkan gejala Covid-19 jika mereka baru-baru ini bepergian ke Cina – atau karena mereka bukan anggota Shincheonji. Ini, juga, menyingkirkan dan menstigmatisasi gereja, menimbulkan kebencian terhadapnya.

Dalam sebuah survei yang dirilis pada 2 Maret oleh jajak pendapat lokal Realmeter, lebih dari 86 persen responden mengatakan mereka ingin Shincheonji digeledah sehingga pihak berwenang dapat memeriksa keanggotaannya. Sebuah petisi yang menyerukan agar Shincheonji dibubarkan – yang diunggah ke situs web resmi presiden – telah menerima lebih dari 1,25 juta tanda tangan.

Kemudian lagi, ada juga petisi yang menyerukan impeachment Bapak Moon, dan telah mengumpulkan dukungan lebih dari 1,4 juta orang pada 5 Maret, ketika pemicu telah berakhir. (Total populasi negara itu mendekati 52 juta.)

Partai-partai oposisi telah mengkritik pemerintahan Moon atas penanganan epidemi tersebut, dengan alasan bahwa mereka seharusnya memblokir semua kedatangan dari Tiongkok pada akhir Januari, jauh sebelum sekelompok kasus yang terkait dengan Shincheonji pecah pada pertengahan Februari.

Tentu saja, semua ini tidak membebaskan Shincheonji dari kesalahan potensial. Shincheonji bersifat tertutup, dan para pemimpinnya kadang-kadang sengaja provokatif: Lee pada awalnya mengatakan bahwa epidemi tersebut berasal dari “si jahat yang iri dengan pertumbuhan cepat Shincheonji” – sebelum menyebutnya “sebuah bencana besar” pada konferensi pers di salah satu bangunan gereja di dekat Seoul minggu lalu.

Di luar gedung itu, seorang wanita yang memegang plakat mengecam “agama gadungan” di gereja mengatakan dia sedang mencari putrinya, seorang anggota Shincheonji, yang sudah bertahun-tahun tidak dia temui. Ibu ini bukanlah orang pertama yang menuduh gereja mengindoktrinasi kerabat, atau memaksa anggota untuk memutuskan hubungan dengan keluarga mereka.

Tetapi bahkan jika klaim yang terburuk ini adalah benar, Shincheonji juga, cukup sederhana, tidak beruntung untuk menangkap virus corona dengan caranya sendiri. Dan sekarang ia harus membayar mahal untuk prasangka publik dan oportunisme politik. (Raphael Rashid–Raphael Rashid (@koryodynasty) adalah jurnalis yang tinggal di Seoul)

BAGIKAN
Berita sebelumyaSmartfren Rilis Kartu Perdana 1ON
Berita berikutnyaVirus Covid-19 Semakin Meluas, Gubernur Pantau Ketersediaan Bahan Pangan
Wartawan kriminal dan politik harian Pedoman Rakyat Ujungpandang dan sejumlah harian di Kota Daeng Makassar, seperti Ujungpandang Ekspres (grup Fajar) dan Tempo. Saat ini menjadi pemimpin umum, pemimin perusahaan, dan penanggungjawab majalah Inspirasi dan Website Inspirasimakassar.com. Sarjana pertanian yang juga Ketua Umum Senat Mahasiswa Sekolah Tinggi Ilmu Pertanian (STIP) Al-Gazali--kini Universitas Islam Makassar ini menyelesaikan pendidikan SD di tanah kelahirannya Siri Sori Islam Saparua, SMP Negeri 2 Ambon, dan SPP-SPMA Negeri Ambon. Aktif di sejumlah organisasi baik intra maupun ekstra kampus. Di organisasi kedaerahan, bungsu dari tujuh bersaudara pasangan H Yahya Pattisahusiwa dan Hj.Saadia Tuhepaly ini beristrikan Ama Kaplale,SPT,MM dan memiliki dua orang anak masing-masing Syasa Diarani Yahma Pattisahusiwa dan Muh Fauzan Fahriyah Pattisahusiwa ini diamanahkan sebagai Ketua Ikatan Pemuda Pelajar Siri Sori Islam (IPPSSI) Makassar, Humas Kerukunan Warga Islam Maluku (KWIM) Pusat Makassar dan Wakil Sekjen Kerukunan Keluarga Maluku (KKM) Makassar.

TINGGALKAN PESAN

Please enter your comment!
Please enter your name here